Counter-Strike Berdampak Sejak Peluncuran CS2

Spread the love

beritae-sports – Counter-Strike Berdampak Sejak Peluncuran CS2

Bagaimana perkembangan Esports Counter-Strike sejak peluncuran CS2?

Pengumuman CS2 disambut dengan antusiasme yang belum pernah terjadi sebelumnya, sebuah titan di ruang Esports akhirnya mendapatkan edisi baru.

Dengan mesin permainan yang diperbarui dan banyak fitur baru, permainan tersebut membawa pengalaman baru bagi para penggemar. Selain itu, hal itu juga berdampak pada pemandangan Esports waralaba. Sejak rilis CS2, 27 September 2023, para penggemar Counter-Strike telah melihatnya dimainkan di banyak acara Executif termasuk Major CS2 pertama. Acara yang diadakan di Kopenhagen awal tahun ini.

Ini memunculkan pertanyaan; seberapa banyak ekosistem Esports Counter-Strike telah berubah sejak rilis CS2? Juga, apa perubahan yang diharapkan ke depan?

Meskipun sekarang ada penggelaran terus-menerus dari acara kelas S dan turnamen online. Hingga saat ini masih terlalu dini untuk melihat sebagian besar dampak CS2 pada pemandangan Esports Counter-Strike. Sebagian besar, tetapi tidak semuanya. Ada beberapa tanda awal bahwa CS2 telah menyebabkan tren yang berbeda muncul dalam Esports CS.

Pertama-tama, CS2 dilanda masalah saat pertama kali dirilis. Permainan mengalami ‘keuntungan pematah’. Yang berarti bahwa pemain yang mematah melihat musuh lebih dulu dan memiliki kesempatan untuk menembak lebih dulu. Ini menciptakan keunggulan kompetitif yang luar biasa dan berarti pemain dengan gaya permainan agresif berkembang sedangkan ‘tumpuan’. Mereka yang memegang situs, kesulitan.

Baca Juga : Kehancuran Festival Gaming Insomnia Meninggalkan Hutang

Counter-Strike Berdampak Sejak Peluncuran CS2

Meskipun permainan telah di-patch dan sebagian besar masalah ini diperbaiki. Masih ada elemen keuntungan pematah berkat perubahan dalam server yang Valve sebut ‘server sub tick’. Skala penuh dari perubahan tersebut belum terlihat. Melainkan sejak rilis CS2 pemain dengan gaya permainan lebih agresif. Seperti prodigi Tim Spirit berusia 17 tahun Danil ‘donk’ Kryshkovets, telah berkembang.

Setelah peluncuran CS2, sekelompok pemain muda mulai muncul di tim papan atas, seperti Andreas ‘aNdu’ Maasing dan Ihor ‘w0nderful’ Zhdanov. Tetapi sekali lagi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini akan mengarah pada tren. Akankah ini menyebabkan munculnya lebih banyak tim akademi dan mungkin pengganti untuk liga Akademi WePlay yang saat ini tidak aktif? Hanya waktu yang akan memberi tahu. Pendekatan Valve yang lebih interaktif

Seperti yang disebutkan sebelumnya, peluncuran CS2 tidaklah mulus. Banyak penggemar dan pakar sama-sama mengkritik keadaan permainan. Sejak peluncuran Tes Terbatas, pada Maret 2023, permainan telah mengalami lebih dari 90 patch. Jumlah pembaruan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Valve.

Dalam perbandingan, tahun terakhir CS:GO memiliki sekitar sepertiga dari jumlah patch tersebut. Meskipun ini merupakan jumlah patch yang tinggi dibandingkan dengan CS:GO. Perlu dicatat bahwa ini adalah tahun pertama CS2 daripada 10/11 tahun CS:GO di mana kendala sudah diatasi.

Peluncuran CS2 juga telah membuat Valve mengambil pendekatan yang agak lebih interaktif terhadap pemandangan Esports.

Baca Juga : Man City FC Menggeluti Dunia Esport Ditengah Etihad Stadium

Counter-Strike Berdampak Sejak Peluncuran CS2

Berbeda dengan Riot Games, Valve menyerahkan kejuaraan Major permainannya kepada penyelenggara Esports seperti ESL, PGL, dan BLAST. Meskipun kontrol ini masih berada di tangan penyelenggara turnamen, Valve memilih untuk menyesuaikan ekosistemnya dan menciptakan struktur yang lebih terbuka.

Jelang peluncuran CS2, Valve mengumumkan sejumlah persyaratan baru untuk mengadakan acara Esports yang akan berlangsung mulai tahun depan, 2025. Semua turnamen yang menggunakan undangan harus menggunakan sistem peringkat Valve, atau kualifikasi terbuka. Meskipun perubahan ini belum berlaku, ini sudah memiliki dampak pada ekosistem dengan baik ESL dan BLAST mengoperasikan liga mereka untuk terakhir kalinya di bawah format lama.

Liga ‘semi-franchise’ ini – ESL Pro League dan BLAST Premier – menampilkan tim mitra yang menerima tempat yang dijamin untuk acara mereka, sementara slot yang tersisa ditentukan oleh kualifikasi terbuka. Menurut aturan baru Valve ini sekarang tidak bisa terjadi dan rencana sudah dibuat mengenai jadwal ESL dan BLAST untuk tahun 2025.

Perubahan Shanghai – sebuah kontradiksi?

Major CS2 berikutnya akan diselenggarakan di Shanghai, China dan akan menjadi Major Counter-Strike pertama yang diselenggarakan di Asia. Major Valve selalu menjadi Sirkuit Terbuka di mana, dalam teori, lima teman bisa mencapai Major melalui kualifikasi terbuka. Namun, meskipun Valve melakukan perubahan untuk menghilangkan pemotongan mulai tahun 2025. Major Shanghai dijadwalkan tidak akan memiliki kualifikasi terbuka di Eropa atau Amerika.

Keputusan ini tidak disambut baik dalam komunitas karena perjalanan underdog, seperti BLAST.tv Paris Major 2023 dari Into the Breach, akan menjadi hal masa lalu. Sebuah petisi telah dibuat untuk mempertahankan kualifikasi terbuka dan sudah memiliki lebih dari 7.000 tanda tangan.

Jika perubahan ini berlaku untuk semua Major yang akan datang, itu bisa mengubah jaringan Counter-Strike Esports secara menyeluruh karena membuat Major memberikan dorongan moneter besar bagi organisasi Esports. Uang stiker yang diterima organisasi Esports jauh lebih tinggi daripada yang diterima tim teratas dari hadiah dalam satu tahun penuh. Untuk membaca tentang berapa banyak uang yang akan diterima organisasi, periksa artikel ini.

Tahun 2025 yang sibuk

Setelah pengumuman CS2, telah ada serangkaian pengumuman dari beberapa penyelenggara turnamen tentang acara yang akan datang ke esport. Dengan PGL mengumumkan serangkaian turnamen baru, CCT kembali dengan sirkuit baru, dan kemungkin

Sumber : Esport Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament