Anichess Game Segera Masuk Esports

Spread the love
Anichess Bukan Sekadar Catur Biasa

Berikut adalah beberapa pernyataan yang benar-benar menyoroti salah satu permainan paling terkenal di dunia: catur masih menjadi olahraga yang sangat populer, meskipun sudah berusia ribuan tahun. Catur juga merupakan permainan digital yang sangat populer dan judul esport dengan ribuan penonton.

Kejuaraan Dunia FIDE memiliki lebih dari 500.000 penonton puncak pada tahun 2023, yang merupakan angka yang mengesankan bukan hanya untuk catur, tetapi juga untuk judul esport ‘nyata’ apa pun.

Catur, sebagai permainan yang berusia ribuan tahun, bukanlah judul esport dalam arti yang sama seperti League of Legends atau CS2, tetapi telah menjadi semakin digital dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini juga telah menyebabkan lebih banyak eksperimen dalam upaya untuk menyesuaikan catur dengan budaya modern, munculnya Speed Chess menjadi salah satu contohnya. Inovasi-inovasi ini terutama dipimpin oleh perusahaan-perusahaan yang mengatur turnamen catur online. Masuki adaptasi catur berikutnya, Anichess!

Anichess Game Figur Tradisional

Anichess adalah judul catur PvE (segera PvP) yang kompetitif yang memiliki figur tradisional, serta mantra dan kemampuan yang mirip dengan permainan komputer kompetitif lainnya. Untuk membongkar pengembangan baru ini di dunia catur dan potensinya sebagai esport, Esports Insider duduk bersama Brian Chan, VP Operasi dan Proyek di Animoca Brands dan Lead di Anichess, dan Sebastian Kihnert, VP Pengembangan Bisnis di Chess.com.

Proyek Web3

Animoca, perusahaan yang dikenal dengan proyek-proyek Web3-nya, bukanlah entitas pertama yang terlintas dalam pikiran saat memikirkan tentang catur, tetapi Chan mencatat bahwa permainan tersebut berkaitan dengan prinsip-prinsip inti Web3 – “keadilan, transparansi, dan aksesibilitas”.

Mengingat fakta bahwa Chess.com memiliki lebih dari 160 juta anggota. Animoca melihat peluang untuk bekerja dengan para ahli di bidang tersebut untuk menciptakan sesuatu yang baru dan tidak biasa. Selanjutnya sambil juga menghubungkan layanan Web3 ke permainan.

Kihnert menambahkan bahwa, meskipun catur adalah permainan yang disempurnakan selama berabad-abad, tetapi dinamis dan terus berkembang. Anichess, sebagai varian ‘catur-mantra’, hanya merupakan evolusi terbaru dari catur. Ini hanya bisa dijelaskan sebagai versi catur dengan mantra dan kemampuan yang memberikan keunggulan kepada pemain atas lawan mereka. Ini pada saat yang sama sederhana, dan sangat kompleks.

“Anichess, sebagai varian catur-mantra, menyatu dengan lancar ke dalam lanskap yang terus berkembang ini, menarik spektrum penggemar yang luas. Termasuk pemain catur tradisional, gamer, dan Penggemar Web3,” jelas Kihnert.

“Dengan mengintegrasikan mantra yang telah dipelajari pemain dalam teka-teki catur ke mode PvP. Anichess tidak hanya memberikan sudut pandang baru tetapi juga menjembatani kesenjangan antara pembelajaran dan permainan kompetitif. Menawarkan perpaduan unik dari keakraban dan inovasi.”

Gabungan Teknologi

Anichess menggabungkan teknologi Web2 dan Web3 dan tersedia secara gratis untuk semua pemain yang tertarik. Pemain Web3 memang memiliki beberapa manfaat, yang bisa diharapkan mengingat Animoca adalah perusahaan yang berakar dalam ruang tersebut. Chen mengatakan bahwa pemain Web3 mendapat manfaat dengan mengintegrasikan dengan dompet self-custodial MetaMask, dan WalletConnect. Sebuah protokol yang menghubungkan dompet dengan dapps (aplikasi terdesentralisasi), menampilkan 113 repositori. Di dalam permainan, ketika pengguna memenangkan hadiah dari pencapaian. Mereka dapat mencetak hadiah tersebut dalam bentuk NFT, tanpa biaya gas (biaya untuk mencetak NFT di blockchain).

Tujuannya bukan untuk menggantikan catur tetapi untuk memperluasnya
Pada saat penulisan, permainan berada dalam tahap awalnya, dengan hanya mode PvE (pemain versus lingkungan) yang diaktifkan. Mode PvP dijadwalkan akan segera dirilis. Chen dan Kihnert mencatat bahwa permainan ini memiliki sekitar 50.000 pengguna aktif harian dan sekitar 500.000 pemain terdaftar. Mode saat ini memungkinkan pemain untuk menyelesaikan teka-teki. Dan memungkinkan mereka menjadi akrab dengan permainan sebelum versi utama dirilis lebih lanjut dalam tahun ini.

“Mode PvE berfungsi sebagai pengalaman pengantar. Memberikan kesempatan kepada komunitas kami untuk akrab dengan catur-mantra sambil memberikan kami umpan balik yang berharga,” komentar Chen.

“Pendekatan ini sangat penting karena kami bertujuan untuk menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan menarik bagi semua penggemar catur dan gamer. Yang penting, mantra-mantra yang dipelajari dan dikuasai oleh pemain dalam teka-teki catur akan diturunkan ke PvP. Memungkinkan transisi yang mulus dan aplikasi strategi dalam permainan kompetitif.”

Dengan rilis penuh, pertandingan PvP akan menjadi tersedia. Serta turnamen dan kompetisi yang secara teoritis memasukkan permainan ke dalam kategori esport. Agar konsep esport dapat terwujud, permainan harus seimbang dan tidak memihak selain kecakapan. Kihnert mengatakan bahwa menyeimbangkan permainan adalah “tugas yang tangguh” karena mantra mengubah dasar dari apa yang catur itu.

“Tujuan kami bukanlah untuk menggantikan permainan klasik,” lanjut Kihnert, “tetapi untuk memperluas fondasinya melalui varian baru yang menarik dan strategis.”

Dukungan dari Chess.com Kepada Anichess Game

Ini berarti bahwa Anichess akan mendapat dukungan dari Chess.com, terutama dengan keseimbangan. Kedua mitra bekerja pada sistem pengujian dan umpan balik yang melibatkan berbagai pemain. Dengan semua keterampilan untuk melihat di mana penyesuaian diperlukan.
Meskipun permainan belum dirilis, Chess.com dan Animoca memiliki rencana besar untuk mengintegrasikannya dengan turnamen esport catur yang sudah ada, seperti Champions Chess Tour. Keputusan ini tidak seharusnya terlalu mengejutkan, mengingat bahwa kedua merek telah menunjukkan minat yang besar dalam ruang tersebut selama beberapa tahun terakhir – Chess.Com dengan tur dan Animoca dengan kemitraan Veloce-nya.

Kihnert mengumumkan bahwa ada “peluang menarik untuk integrasi kemitraan dan turnamen” antara CCT dan Anichess. Perusahaan ingin mengeksplorasi peluang ini pada tahun 2024. Rilis baru Anichess akan “ditease sepanjang musim Champions Chess Tour”, jelas Kihnert.

Begitu banyak hal yang berkaitan dengan tradisi catur. Perubahan formula mungkin akan membuktikan bermanfaat bagi permainan yang entah bagaimana berhasil mencapai hati setiap generasi. Pertanyaan tetap tentang apakah koneksi Web3 akan terbukti menjadi aspek positif atau negatif dari permainan. Namun, selama Chess.com dan figur seperti Magnus Carlsen mendukungnya, Anichess mungkin memiliki peluang menjadi catur, dengan sentuhan inspirasi esport.

Baca Juga : Kasus Suap di MLBB MPL Malaysia
Sumber : Esports Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament