Cheat Dalam Game Esports

Spread the love
cheat dalam esport game

Cheat adalah salah satu hal menjengkelkan yang sering dijumpai saat bermain esports game secara santai. Ini bisa menjadi pengalaman yang sangat menyedihkan untuk mengetahui bahwa kemampuan yang telah Anda peroleh dengan susah payah dapat dengan mudah dibatalkan oleh seseorang dengan perangkat lunak. Bagaimana dengan penipuan esport di turnamen langsung?

Mungkin mengejutkan untuk mengetahui bahwa sebenarnya cukup umum. Cheat telah ada selama esport ada. Bahkan pada masa-masa awal permainan kompetitif dengan pemain arkade yang mengalahkan skor tinggi dipenuhi dengan cheat, beberapa bahkan baru ditemukan beberapa dekade kemudian. Hari ini, penipuan esport telah menjadi masalah besar dalam beberapa game mulai dari Dota hingga esport Fortnite. Namun seberapa besar masalah ini sebenarnya?

Penipuan dalam esport memang menyebalkan, tetapi ketika kita melihat contoh utama dalam beberapa tahun terakhir, biasanya mereka telah ditangani dengan baik oleh penyelenggara. Seberapa mungkin cheat merajalela dalam game favorit Anda?

CHEAT DALAM ESPORT UTAMA – CS:GO DAN DOTA 2
Permainan penembak orang pertama seperti CS:GO memiliki perangkat lunak penipuan esport yang tersedia secara luas dengan sangat mengkhawatirkan. Ini telah menjadi begitu canggih sehingga sering memahami bagaimana penipu ditangkap dan dapat diperbarui untuk menghindari deteksi tersebut, membuat mereka bahkan lebih sulit untuk dideteksi.
Bahkan beberapa tahun yang lalu, cheat mulai terungkap. Seperti dengan Forsaken, seorang pemain CS:GO. Dia tertangkap memakai cheat di DRUMS ROLL turnamen LAN CS:GO profesional.

Bahkan penyusunan lingkungan pengontrol seperti LAN tidak cukup untuk sepenuhnya menahan orang. Pemain bahkan mencoba dengan luar biasa menyembunyikan cheat dengan mengubah nama program tersebut menjadi “word.exe”. Namun bukan hanya pemroses kata ajaib Forsaken. CS:GO telah mengalami beberapa skandal cheater selama bertahun-tahun. Seperti larangan tengah permainan emilo, atau bug 2020 yang beberapa profesional CS:GO gunakan untuk melihat posisi musuh dan menipu.

Permainan strategi seperti DOTA 2 juga dapat terpengaruh, bahkan dalam acara dengan taruhan tertinggi. Seorang pemain Dota 2 tertangkap menggunakan skrip selama pertandingan kualifikasi untuk The International 2018. Dan bukan hanya orang itu, tetapi seluruh organisasinya mencoba mempertahankannya dengan mengklaim bahwa dia sebenarnya tidak menggunakan cheat. Hanya saja mouse Razer-nya dapat diprogram sehingga dia tidak tahu dia seharusnya tidak menginstal skrip otomatis di atasnya. Anda dapat membayangkan tawa yang terdengar dari pernyataan tersebut.

MEMAKSA ORANG LAIN UNTUK CHEAT DALAM ESPORT
Salah satu kasus penipuan esport pada waktu itu yang paling mencolok belakangan ini terjadi di Apex Legends. Selama final regional, seorang peretas berhasil mengaktifkan penipuan pada beberapa perangkat pemain! Mereka memiliki penipuan dalam permainan tanpa pernah menginginkannya.

Untungnya, para pemain dengan cepat meninggalkan permainan begitu jelas bahwa mereka telah dimanipulasi. Yang aneh adalah ini dilakukan sepenuhnya dari jarak jauh. Pelaku hanya tertarik untuk menunjukkan bahwa dia bisa melakukannya, tetapi jika digunakan dengan jahat ini bisa memiliki konsekuensi yang mengerikan.

Jenis invasi baru ini menunjukkan seberapa rentan beberapa permainan terhadap penipuan. Turnamen dijalankan ulang dan pelaku akhirnya tertangkap, tetapi ini menunjukkan betapa mudahnya acara bisa benar-benar terganggu oleh seseorang yang bahkan tidak menghadirinya.

CHEAT ESPORT SEDANG DIATASI
Cheat dalam esport game bisa membuat seluruh turnamen terganggu, tetapi apa yang sedang dilakukan untuk mengatasinya? Dalam semua kasus yang telah kita sebutkan sejauh ini, penyelenggara telah ketat dalam hukumannya.

Mereka yang prihatin tentang cheat dalam esport dapat sedikit lebih tenang melihat larangan dan diskualifikasi yang cenderung diberlakukan. Bagi beberapa pemain, bahkan mengakui mencoba perangkat lunak cheat di luar turnamen sudah cukup untuk mendapatkan larangan.

Tentu saja, larangan tidak selalu cukup untuk memuaskan para pemain. Sebagai contoh dalam Fortnite kompetitif. Seorang pemain dilarang karena cheat menjelang acara esport massal pertamanya, Piala Dunia Fortnite. Sayangnya, larangan hanya mencakup waktu antara kualifikasi dan acara utama, sehingga pemain sebenarnya masih bisa ikut berpartisipasi! Untungnya Epic akhirnya menanganinya dan mereka telah memberlakukan hukuman yang lebih keras sejak itu, termasuk larangan permanen untuk seorang streamer Fortnite yang sangat populer yang melakukan smurf.

Cheat sekarang hampir tidak ada dalam Fortnite kompetitif. Selalu ada tuduhan ketika pemain tampil buruk di LAN setelah hasil online yang kuat. Tetapi Epic telah sangat tegas terhadap cheat dalam FNCS sejak itu.

Sebagian besar penyedia esport mengambil pendekatan yang keras terhadap cheater. Pada dasarnya, itu adalah pengalaman dalam permainan yang merupakan masalah yang lebih besar. Lebih sulit untuk mengawasi lobi yang luas yang datang dengan game-game populer ini dibandingkan dengan turnamen yang lebih kecil. Jadi mengapa orang melakukannya?

MENGENALI MENTALITAS PENIPU
Memahami orang-orang yang cheat sulit. Seberapa kosong di dalam diri Anda harus menjadi untuk dapat hidup dengan diri sendiri dan bangga dengan kemenangan yang benar-benar palsu? Namun, orang masih melakukannya.
Dalam esports game seperti PUBG, Overwatch, dan CS:GO, kita berbicara tentang jutaan pemain yang tertangkap menggunakan cheat. Itu cukup menyedihkan. Ini lebih dari sekadar masalah bermain game. Ini adalah masalah etika.

Kemunculan perangkat lunak khusus hanya membuat cheater lebih umum. Mereka yang memilih melakukannya kemungkinan besar akan menemukan sebagian besar tantangan dan kesenangan dari sebuah permainan datang dari bermain secara adil, bukan dengan menekan tombol menang.

Baca Juga : Anichess Game Segera Masuk Esports
Sumber : Esport.net

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament