JDG Esports menjalankan stadion esportsnya di China

Spread the love

beritae-sports – JDG menjalankan stadion Esportsnya di China

Sebagai pemimpin dalam industri Esports, China sering menjadi pelopor dalam kinerja kompetitif dan perkembangan Esports. Di lingkungan di mana tekanan untuk mencapai keunggulan dan membangun infrastruktur yang berkelanjutan semakin meningkat. Organisasi Esports mulai menjelajahi cara baru untuk memonetisasi audiens, meningkatkan pendapatan, dan meningkatkan profitabilitas.

Tim-tim China khususnya memanfaatkan investasi properti seperti venue Esports khusus untuk mencapai ambisi lebih besar.

Dalam wawancara dengan Ban YiBo dan Wang ZhenHuan, Manajer Pengembangan Bisnis dan Manajer Venue dari organisasi Esports China JDG Esports. Disisi lain mereka memberikan wawasan tentang bagaimana venue Esports mereka dikomersialkan dan strategi kemitraan organisasi.

Venue Rumah JDG Esports

Sementara kebanyakan kompetisi Esports di seluruh dunia dimainkan di studio dan dikelola oleh penyelenggara turnamen. Dimana China adalah salah satu yang pertama menerapkan konsep venue rumah. Seperti halnya dalam olahraga tradisional seperti sepak bola, beberapa organisasi di China menciptakan stadion sendiri untuk bersaing. Di LPL, liga League of Legends yang difranschise di China, terdapat empat venue bersama dengan venue LPL di Shanghai. Venue-venue ini dikelola oleh LNG Esports (Suzhou), Ninjas in Pyjamas (Shenzhen), Team WE (Xi’an), dan JDG Esports (Beijing).

Terletak di ibu kota China, JDG Intel Esports Center resmi dibuka pada Juni 2023 dengan luas konstruksi total lebih dari 14.000 meter persegi, termasuk arena utama dan fasilitas pendukung.

“Mencakup ruang fungsional seperti ruang kontrol, ruang rilis media, area istirahat untuk tim tuan rumah dan tamu, ruang makeup, area istirahat untuk pembawa acara dan tamu, serta kotak VIP,” kata Wang.

Menurut Wang, properti ini juga mencakup lobi seluas 1.000 meter persegi, toilet, dan 1.800 meter persegi ruang komersial di luar venue. Sisanya, 8.000 meter persegi, digunakan untuk kantor bagi 200 karyawan organisasi esports, akomodasi untuk pemain, serta basis informasi pertandingan di lantai lima dan empat.

Sebagai Manajer Venue dari stadion JDG, Wang bertanggung jawab terutama untuk aspek komersial dari seluruh ruang. Dimana termasuk menarik bisnis, mengkoordinasikan kegiatan bisnis, mengelola pertandingan, dan logistik acara lainnya. Wang memiliki pengalaman bertahun-tahun di dunia olahraga tradisional. Disamping itu sebelumnya bekerja sebagai koordinator untuk klub sepak bola Prancis. Seperti Olympique Lyon dan mengorganisir acara marathon untuk sebuah perusahaan olahraga sebelum bergabung dengan JDG Esports.

Bagaimana JDG Intel Esports Center Menghasilkan Pendapatan?

Wang menyebutkan stadion rumah JDG mengadakan 40 hingga 50 pertandingan LPL setiap tahunnya. Seperti kebanyakan stadion, sumber pendapatannya utama berasal dari penjualan tiket. Namun, organisasi tidak mendapatkan semua pendapatan tersebut karena adanya perjanjian pembagian pendapatan dengan TJ Sports, penyelenggara LPL.

Manajer tersebut mengatakan bahwa sulit untuk menghasilkan margin yang kuat hanya dari acara esports. Terutama mengingat tidak semua pertandingan menarik tingkat kehadiran yang sama. “Untuk venue mencapai titik impas hanya dari acara esports, rata-rata tingkat kehadiran harus di atas 50%,” ungkapnya.

Dengan mempertimbangkan hal tersebut, Wang fokus untuk menemukan cara baru untuk menghasilkan pendapatan tambahan bagi organisasi. Penjualan merchandise, penyelenggaraan resepsi bisnis, dan penjualan kotak VIP untuk sponsor atau penggemar hanyalah beberapa dari metode yang Wang pertimbangkan untuk digunakan.

Dengan menggabungkan ide-ide ini dengan fasilitas konsumen pendukung, seperti area makanan dan minuman, JDG dapat meningkatkan potensi monetisasi mereka.

Memanfaatkan Penuh Venue dan Menemukan Cara untuk Meningkatkannya

Meskipun pada intinya venue ini adalah arena gaming, JDG tidak hanya memanfaatkannya untuk operasi esports mereka. “Kami memiliki tingkat pemanfaatan tahunan 70%, separuhnya digunakan untuk pertandingan kami sendiri,” tambah Wang.

“Tantangannya adalah bagaimana cara memanfaatkan ruang kami sebaik mungkin selama periode non-pertandingan – itulah mengapa kami bekerja untuk membuat acara-acara beragam seperti peluncuran merek, konser, dan konvensi komik.”

Secara khusus, venue ini telah menjadi tuan rumah konser berukuran kecil hingga menengah sejak akhir tahun lalu. Ini termasuk artis-artis Tiongkok seperti rapper Zhang ‘Wiz_H’ ZiHao dan penyanyi Bai JuGang.

Ketika ditanya tentang apa yang ingin diperbaiki JDG terkait venue, Wang menyoroti fasilitas pendukung. “Ruang komersialnya kecil dan terbatas,” katanya. “Ketika saya di Lyon, integrasi komersial di dalam dan di luar stadion sangat baik. Misalnya, Anda bisa memesan makanan dan minuman melalui aplikasi dan akan diantar ke tempat duduk Anda, termasuk minuman beralkohol.”

Baca Juga : Call of Duty Menarik Perhatian Esports WorldCup

Menemukan Inovasi dalam Strategi Komersial

Selain menghasilkan lebih banyak peluang komersial untuk tim, JDG juga menekankan bagaimana mereka mengaktifkan keterlibatan sponsor offline dan online. Tujuannya adalah menciptakan komunitas yang kuat yang erat terkait dengan merek JDG, dengan tim menjadi jembatan antara semua pemangku kepentingan.

Seperti Wang, Manajer Pengembangan Bisnis JDG, Ban, juga memiliki hubungan yang kuat dengan olahraga. Sebelum bergabung dengan JDG Esports, ia bekerja di industri konsultasi dan bergabung dengan organisasi setelah menyelesaikan Magister Manajemen Bisnis Olahraga di Universitas Loughborough.

Dalam JDG, sponsorships memainkan peran penting dalam menghasilkan pendapatan mereka. Namun, Ban selalu mencari untuk menghasilkan nilai di luar KPI utama mereka: “Saya fokus pada mengaktifkan hubungan bisnis kami dengan mempertimbangkan nilai budaya dan keterikatan emosional yang dapat kami tawarkan kepada sponsor.”

Dia menjelaskan bahwa kemitraan yang sukses terdiri dari tiga pilar utama: kinerja, sejumlah opsi, dan studi kasus yang kuat untuk memberikan kesan pertama yang baik. Dia juga menjelaskan bagaimana JDG telah mengeksplorasi pendekatan seperti perjanjian berbasis kinerja yang mengikat sponsorship dengan hasil. Jenis kesepakatan ini berisiko tinggi namun memberikan imbal hasil tinggi, sehingga dapat mencegah sponsor mengeluarkan terlalu banyak jika hasil kompetitif tidak sesuai harapan.

“Jika kami dapat mencapai integrasi yang sangat baik untuk klien kami, itu menunjukkan bahwa kami benar-benar ‘berjalan sebagai satu’. Pendekatan ini merupakan persyaratan tambahan dari tim kami dalam hal sponsorship.”

JDG Esports menjalankan stadion esportsnya di China

Bagi Ban, esports adalah permainan jangka panjang dan membutuhkan waktu. Namun, bisnis selalu perlu menemukan keseimbangan yang tepat antara rencana jangka pendek dan panjang. Ini adalah tantangan terbesar yang dihadapi tim esports selama bertahun-tahun. “Kami bertujuan untuk mempertahankan standar tertinggi sebagai klub kompetitif. Kami perlu menjaga keseimbangan pendapatan langsung sambil juga fokus pada dampak dari tindakan kami. Penting untuk berpikir dari perspektif klien kami dan memastikan bahwa strategi kami berkelanjutan.”

Meskipun berada di salah satu ekosistem terdepan dalam esports, ambisi JDG Esports tidak hanya terbatas pada pasar domestik.

Tim esports sedang menjajaki kolaborasi baru dan peluang sponsorship untuk menarik audien global dan memperluas kehadirannya. “Kami terus berupaya untuk meningkatkan kinerja kami saat kami berusaha membawa esports ke tingkat yang lebih tinggi, itulah mengapa kami juga terbuka terhadap peluang secara internasional,” kata Ban.

“Visi kami adalah untuk menjadikan diri kami sebagai klub bergengsi dengan pengaruh global, menyampaikan nilai-nilai kami dan membawa identitas unik itu ke dunia melalui esports.”

Sumber : Esport Insider

Related Posts

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB) Aurora Gaming, sebuah organisasi esport Serbia yang telah membuat gebrakan. Dengan memasuki dunia Mobile Legends: Bang Bang…

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Spread the love

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

You Missed

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Mobile Legends Bang Bang Mid Season Cup 2024

Mobile Legends Bang Bang Mid Season Cup 2024

Esports World Cup Mengambil Langkah Revolusioner

Esports World Cup Mengambil Langkah Revolusioner

Piala Dunia Esports 2024 Lengkap Permainan, Format, dan Jadwal

Piala Dunia Esports 2024 Lengkap Permainan, Format, dan Jadwal

GameSquare mengamankan Pembayaran senilai $20 juta

GameSquare mengamankan Pembayaran senilai $20 juta