Riot Games – VALORANT Menjelang Game Changers

Spread the love

beritae-sports – Riot Games – VALORANT Menjelang Game Changers

Riot Games mengumumkan perubahan besar pada ekosistem VALORANT Game Changers
Pengembang permainan Riot Games telah mengumumkan serangkaian perubahan yang bertujuan untuk mendukung para pemain yang berkompetisi dalam VALORANT Game Changers.

Aturan baru bertujuan untuk memberikan jalur yang lebih mudah menuju liga-liga Challengers (tier dua). Di sisi lain International (tier satu) VALORANT bagi para pemain Game Changers. Perusahaan juga memperkenalkan perluasan untuk Kejuaraan Game Changers, yang kini akan menampilkan 10 tim.

VCT Game Changers adalah serangkaian turnamen yang ditujukan untuk wanita dan gender minoritas, menyediakan ekosistem yang stabil untuk berkompetisi. Kejuaraan Game Changers, acara penutup musim dalam setahun. Selain itu juga terbukti populer di komunitas Esports, dengan edisi 2023 mencatat hampir 300.000 pemirsa puncak.

Untuk lebih membantu pertumbuhan scene VALORANT, Riot Games memutuskan untuk menerapkan beberapa perubahan pada aturan ekosistem Esports secara keseluruhan. Set pertama aturan ini difokuskan pada ‘mobilitas pemain ke atas’, menurut Riot.

Ini berarti bahwa tim Game Changers akan memiliki peluang lebih baik untuk promosi ke Challengers melalui ekosistem Premier permainan yang mempromosikan tim ke liga tier yang lebih tinggi. Pemain Game Changers juga akan diberi bye untuk pertandingan Premier jika mereka memiliki konflik jadwal dengan pertandingan Game Changers.

Baca Juga : Memecoin Memonopoli Ekonomi Pasar Esport Dunia

Riot Games – VALORANT Menjelang Game Changers

Selain itu, tim Game Changers yang lolos ke Kejuaraan Game Changers akan secara otomatis masuk ke kualifikasi Challengers lokal mereka. Pemain Game Changers juga akan dapat melewati semua jendela dan pembatasan transfer. Selain itu juga dapat di tandatangani oleh tim Challengers atau International League kapan saja.

Perubahan baru yang menarik memungkinkan tim International League atau Challengers untuk menurunkan skuad baru di tier lain dari VALORANT. Kemudian jika skuad tersebut memiliki setidaknya tiga pemain Game Changers. Selain itu, jika sebuah organisasi sudah memiliki skuad di Challengers Leagues, mereka akan diizinkan untuk menurunkan tim kedua. Di mana yang berkompetisi di Premier atau Challengers League di bawah aturan yang sama seperti di atas.

Terakhir, pemain Game Changers dapat berkompetisi sebagai ‘pemain dua arah’. Di mana yang berarti bahwa mereka dapat berkompetisi baik di tim International League maupun tim sekundernya.

Menurut Riot, semua perubahan ini diterapkan untuk mendorong kompetisi campuran gender, dan lebih banyak turnamen campuran gender akan diumumkan untuk off-season tahun 2024.

Sumber : Esport Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament