Penggabungan Bisnis Dunia Esports

Spread the love
penggabungan dalam dunia esports

Penggabungan adalah bagian dari bisnis dan merupakan kejadian umum di berbagai bidang hiburan, media, dan permainan. Penggabungan seringkali dilakukan untuk menciptakan satu merek yang kuat melalui konsolidasi dua atau lebih perusahaan atau sebagai kendaraan untuk ekspansi ke sektor baru. Lanskap keuangan Esports telah mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir, dengan investasi melambat di tengah kesulitan ekonomi global yang lebih besar yang memengaruhi banyak industri. Sebagai hasilnya, penggabungan dan akuisisi telah dimanfaatkan untuk mencoba menciptakan merek bersatu yang lebih kuat untuk menavigasi perairan ini.

ESL dan FACEIT
Pada tahun 2022, dua perusahaan turnamen esports terbesar, yaitu penyelenggara ESL dan platform FACEIT, dibeli dan digabungkan oleh Savvy Games Group yang didukung oleh pemerintah Arab Saudi dalam kesepakatan gabungan senilai $1,5 miliar. Ini menjadikannya penggabungan yang paling besar yang pernah ada dalam fokus esports.

Pembentukan Grup ESL FACEIT menciptakan konglomerat yang sekarang menjalankan turnamen dari berbagai skala, mulai dari acara internasional besar seperti IEM Katowice hingga sejumlah turnamen berbasis komunitas di platform FACEIT. Selain itu, Grup ESL FACEIT juga memiliki DreamHack sebagai hasil dari kesepakatan tersebut, salah satu penyelenggara konvensi LAN tertua dalam esports dan game.

Pembelian yang kontroversial ini adalah langkah pertama dari banyak langkah yang dilakukan pemerintah Arab Saudi di sektor esports dan game. Pada tahun yang sama, Savvy Games Group mengumumkan bahwa mereka bertujuan untuk berinvestasi sekitar £34,5 miliar dalam esports dan game untuk mendukung Strategi Nasional Gaming dan Esports negara tersebut. Yang mengikuti adalah akuisisi Savvy Games Group senilai $4,9 miliar dari perusahaan gim video Scopely dan peluncuran Piala Dunia Esports senilai $60 juta, yang dijadwalkan debut pada musim panas 2024.

GameSquare dan FaZe Clan
Dahulu disebut sebagai kekuatan esports dengan nilai $725 juta pada tahun 2022, penurunan saham FaZe Clan menggambarkan kesulitan keuangan yang dihadapi industri esports selama dua tahun terakhir. Hanya dua tahun kemudian, organisasi tersebut bergabung dengan perusahaan esports yang diperdagangkan secara publik lainnya, GameSquare, dalam kesepakatan saham penuh senilai sekitar $17 juta.

Penggabungan, yang diselesaikan pada Maret 2024, telah membuat FaZe Clan kembali ke akarnya. GameSquare telah mempekerjakan para pendiri organisasi FaZe Banks, FaZe Temperrr, dan FaZe Apex, untuk memimpin perusahaan tersebut. Selain itu, di bawah bendera GameSquare, FaZe masih berhasil mempertahankan kesuksesan kompetitifnya, memenangkan IEM Chengdu CS2.

Penggabungan ini memunculkan beberapa kekhawatiran bagi penggemar Complexity, yang pada saat itu dimiliki oleh GameSquare, dengan kekhawatiran bahwa baik FaZe maupun Complexity tidak akan lagi dapat bersaing dalam judul yang sama karena integritas kompetitif. Namun, sebentar sebelum penggabungan FaZe dikonfirmasi, Complexity dibeli oleh kelompok investor yang dipimpin oleh pendirinya Jason Lake dengan harga $10 juta.

Activision dan Vivendi Games
Meskipun tidak secara khusus terkait dengan esports, tidak dapat disangkal bahwa penggabungan Activision dengan Vivendi Games, unit penerbitan permainan dari perusahaan induk media Vivendi, menyaksikan pembentukan salah satu penerbit terbesar dalam esports — Activision Blizzard.

Pada tahun 2007, kedua entitas tersebut menciptakan salah satu perusahaan permainan video terbesar di dunia melalui kesepakatan yang bernilai $18,9 miliar pada saat itu. Vivendi memiliki mayoritas saham dalam perusahaan yang baru bergabung tersebut hingga Activision Blizzard menjadi independen pada tahun 2013 dengan nilai $5,83 miliar. Selain menjadi pengembang waralaba esports populer Call of Duty (Activision), Blizzard Entertainment memasuki ruang esports pada tahun 2016 dengan Overwatch.

Activision Blizzard, yang juga memiliki adegan kompetitif unik untuk IP World of Warcraft yang populer, dibeli oleh Microsoft pada tahun 2023 senilai $68,7 miliar.

OpTic Gaming dan Envy Gaming
Berbicara tentang Call of Duty, penggabungan OpTic Gaming dan Envy Gaming memiliki implikasi besar bagi ekosistem esports game tersebut. Diumumkan pada tahun 2021, penggabungan dua organisasi bersejarah Amerika Utara ini menghasilkan rebranding Dallas Empire menjadi OpTic Texas untuk musim Liga Call of Duty 2022.

Kesepakatan tersebut juga memiliki efek berantai bagi penggabungan lainnya, yaitu antara Oxygen Esports (OXG) dan Boston Uprising yang melihat perusahaan baru membeli tempat franchise ke-12 Liga Call of Duty. Sebelumnya, tempat franchise tersebut dipegang oleh OpTic Gaming (OpTic Chicago) sebelum penggabungannya dengan Envy. Pada tahun 2022, nama Envy Gaming secara resmi pensiun dengan semua tim yang beroperasi di bawah bendera OpTic.

Ninjas in Pyjamas dan ESV5
Salah satu penggabungan esports terbaru yang paling terabaikan adalah Ninjas in Pyjamas dan merek esports Tiongkok ESV5 untuk membentuk perusahaan global NIP Group. Diumumkan pada tahun 2021, penggabungan tersebut secara resmi diselesaikan pada tahun 2023 dan mengakibatkan Ninjas in Pyjamas masuk ke salah satu liga esports paling populer LPL China.

Langkah ini membuka jalan bagi organisasi esports Swedia tersebut untuk memasuki pasar Tiongkok, menggunakan nama merek yang telah ada sejak tahun 2000. ESV5, sebuah usaha patungan dari eStar Gaming dan Victory Five, juga memiliki perusahaan produksi acara MAG Studio, dan agen bakat esports eStar Entertainment.

OverActive Media, KOI, dan Movistar Riders
Pasar Spanyol adalah sektor esports yang sedang berkembang, jadi ketika tiga merek Spanyol yang signifikan bergabung, penting untuk memperhatikannya. Awal tahun ini, perusahaan induk esports Kanada Overactive Media mengakuisisi organisasi esports Spanyol KOI dan Movistar Riders, menggabungkan kedua merek tersebut dengan divisi MAD Lions yang sudah ada.

Variasi dari ketiga merek tersebut masih digunakan di seluruh ekosistem esports kompetitif, termasuk VALORANT dan League of Legends. Namun, OverActive telah menyatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk menggabungkan ketiga entitas tersebut menjadi satu merek tunggal pada akhir 2024, sehingga menciptakan raksasa esports Spanyol baru.

Dengan merek Spanyol baru ini, ditambah dengan francis Torontoulr Call of Duty League dan tim Overwatch Toronto Ultra, penggabungan tersebut memperkuat perusahaan sebagai organisasi esports multiregional utama.

Giants Gaming dan EXCEL
Akhir tahun 2023 menyaksikan gabungan dua organisasi esports yang memperjuangkan wilayah mereka masing-masing — EXCEL (Inggris) dan Giants Gaming (Spanyol). Menggabungkan dua nama tersebut, GIANTX lahir dengan rencana untuk mendominasi kedua pasar di bawah satu identitas. Penggabungan bersama ini membuat mereka yang memimpin Giants Gaming fokus pada pasar Spanyol, sementara EXCEL menangani pasar berbahasa Inggris.

Apa yang dilakukan penggabungan ini adalah membawa organisasi yang baru digabungkan ke dalam LEC League of Legends dan VCT VALORANT. Masih terlalu dini untuk mengatakan bagaimana penggabungan ini akan berdampak pada penggemar, namun, penggabungan ini melanjutkan tren konsolidasi baru-baru ini dalam esports.

Los Grandes dan Team oNe
Beralih ke Brasil, LOS (sebelumnya Los Grandes) bergabung dengan pemenang Six Mexico Major 2021, Team oNe, pada tahun 2022 untuk lebih memperkuat dirinya dalam ekosistem esports Brasil. Saat penggabungan berlangsung, LOS menyatakan kepada Esports Insider bahwa pembelian tersebut menilai organisasi seharga $100 juta.

Saat ini, LOS berkompetisi dalam CBLOL League of Legends, ekosistem Rainbow Six BLAST, dan Free Fire emulator scene. Hingga tahun 2024, organisasi ini juga memiliki roster Counter-Strike. Dalam hal pencapaian kompetitif, LOS belum berhasil memenangkan trofi besar sejak penggabungannya, namun, organisasi ini berhasil menjadi runner-up di BLAST R6 Major Atlanta pada tahun 2023.

G2 dan Version1
Setelah COO Version1 saat itu, Brett Diamond, memberi tahu Digiday pada tahun 2023 bahwa mereka sedang mencari untuk bergabung dengan perusahaan esports, semua mata tertuju pada organisasi mana yang akan mengambil kesempatan tersebut. Ternyata itu adalah G2 setelah organisasi tersebut mengamankan ‘kemitraan strategis’ dengan Version1 yang menyebabkan perusahaan induk terakhir, WISE Ventures, menjadi pemegang saham dari tim esports Eropa tersebut.

Meskipun ini tidak secara resmi dijelaskan sebagai penggabungan, kesepakatan tersebut melihat G2 Esports mengambil alih francis Call of Duty League Minnesota Røkkr pada tahun 2024 dengan merek Version1 yang pensiun. Melihat langkah ini oleh G2 secara holistik, ini menyoroti ambisi organisasi untuk meneguhkan dirinya sebagai organisasi global yang benar-benar, terutama ketika dikombinasikan dengan langkah G2 ke VCT Americas lebih awal pada tahun itu.

NRG dan CLG
Meskipun kesepakatan ini secara teknis adalah akuisisi (penggabungan menghasilkan pembentukan entitas baru, sedangkan akuisisi menambahkan ke entitas yang sudah ada), penjualan CLG kepada NRG pada tahun 2023 harus disebutkan dalam daftar. Akuisisi ini, yang menyebabkan perusahaan induk CLG, MSG Sports, memiliki ekuitas non-pengendali dalam NRG, mengakibatkan pensiun salah satu merek League of Legends paling terkenal dalam esports. Akibatnya, NRG mengakuisisi franchise LCS tim tersebut, membuat kembali ke League of Legends untuk pertama kalinya sejak 2016.

Langkah ini adalah bagian dari rencana ekspansi agresif NRG pada tahun 2023 dengan organisasi tersebut memasuki VCT Americas sebagai tim mitra inaugural. Selain itu, dalam tahun pertamanya sebagai franchise LCS, NRG memenangkan Kejuaraan LCS 2023 dan lolos ke Kejuaraan Dunia League of Legends.

Baca Juga : Beyond Gaming Tutup dan Keluar Dari PCS
Sumber : Esports Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament