Pengaruh Esport Terhadap Kesehatan Mental

Spread the love
Pengaruh Esport Terhadap Kesehatan Mental

Bagaimana Esport bisa menjadi srarana yang berharga untuk kesehatan mental anda? Dimana saja dan bagaimana juga kesehatan mental ada suatu hal penting yang harus di perhatikan.

Namun, topik ini khususnya ditekankan sepanjang Minggu Kesadaran Kesehatan Mental (13-19 Mei), sebuah inisiatif global untuk mendukung badan amal di bidang tersebut dan menciptakan diskusi seputar kesehatan mental.

Sama seperti olahraga tradisional, eSports dapat memainkan peran besar dalam mendukung kesehatan mental pemuda. Saat generasi muda tumbuh dalam dunia yang lebih terbiasa dengan digital, penting untuk menyesuaikan inisiatif untuk membantu mereka menavigasinya dengan aman, dan eSports mungkin sangat cocok untuk itu.

Dengan semakin banyak pemuda terlibat dalam budaya gaming, menciptakan lebih banyak kegiatan eSports di tingkat sekolah menengah, seperti klub dan kompetisi, dapat mempromosikan interaksi sosial yang positif dan mengembangkan keterampilan penting seperti kepemimpinan dan komunikasi.

Jon Chapman, CEO platform eSports pemuda PlayVS, memberi tahu Esports Insider tentang manfaat yang dapat diperoleh dari kompetisi eSports sehat terhadap kesehatan mental di tingkat sekolah menengah di AS dan Kanada.

“Statistik yang selalu saya kutip adalah: Untuk 46% siswa yang berpartisipasi dalam tim eSports dengan PlayVS di sini di AS dan Kanada, ini adalah kegiatan ekstrakurikuler pertama yang pernah mereka ikuti di sekolah,” kata Chapman. “Itu berarti eSports adalah paparan pertama mereka terhadap komunitas dan persahabatan, bersama dengan menang dan kalah dan hal-hal ini sama pentingnya dengan mata pelajaran apa pun.”

Seperti yang disorot CEO PlayVS, menyediakan kegiatan ekstrakurikuler yang relevan dengan pemuda modern, seperti eSports, membantu menciptakan komunitas siswa yang memiliki passion yang sama. Ini, pada gilirannya, seharusnya membina lingkungan yang sehat, menciptakan lebih banyak inklusivitas, dan memperkuat rasa percaya diri, dinamika tim, dan ketangguhan semua karakteristik yang serupa dengan yang dapat ditemukan saat berpartisipasi dalam kompetisi olahraga tradisional.

Menghilangkan Stigma
Meskipun budaya gaming dan eSports menjadi lebih diterima di seluruh dunia, masih ada stigma yang melekat pada aktivitas tersebut. Beberapa masih menganggap gaming sebagai pengalaman yang menyendiri, menjauhkan orang dari komunitas daripada membawanya masuk. Namun, Chapman berargumen bahwa penting untuk membedakan antara gaming individu dan eSports, dengan yang terakhir melibatkan kompetisi secara online atau offline biasanya dalam pengaturan tim.

Meskipun gaming dan eSports akan selalu terkait secara intrinsik, mendidik individu baik orang tua maupun mentor, tentang perbedaan antara keduanya akan memungkinkan mereka menciptakan lingkungan produktif yang dapat memengaruhi kesejahteraan dengan positif.

Kristin Anderson, Co-founder platform pengembangan pemain FITGMR, setuju: “Secara visual, eSports mungkin terlihat tidak bersosial bagi mata yang tidak terlatih, jika melihat pemain secara fisik duduk di depan komputer memainkan game mereka ‘sendirian’ di konsol mereka, namun, apa yang banyak orang tidak sadari adalah lapangan untuk game mereka ada di layar mereka dan kapan pun bisa ada 5-10 orang lain di sana.

“Masih ada banyak pendidikan yang dibutuhkan seputar eSports dan bagaimana itu mirip, tetapi berbeda dari gaming. Memberikan informasi yang menekankan pada sifat tim eSports, peran berbeda dalam berbagai game, pentingnya ‘komunikasi dalam permainan’ untuk memenangkan pertandingan, dan persaudaraan yang ditemukan di antara pemain eSports.”

Gaming, bagi banyak generasi, bisa menjadi bentuk pelarian yang, dalam batasannya, dapat memiliki efek positif pada kesehatan mental seseorang. Untuk memanfaatkan hal tersebut, FITGMR baru-baru ini bermitra dengan badan amal kesehatan mental ShawMind untuk menyediakan pemuda dengan alat dan keterampilan melalui gaming.

Di luar fokus khusus pada kesehatan mental, kompetisi dan perkumpulan eSports menyediakan berbagai keterampilan transferabel berharga lainnya. Connected Learning Lab yang berbasis di UC Irvine, bekerja sama dengan NASEF, menemukan bahwa kegiatan eSports menghasilkan 62% orang tua melaporkan peningkatan keterampilan hidup umum, peningkatan komunikasi 38%, dan peningkatan strategi 31% di antara siswa yang berpartisipasi. Pada tahun 2019, laporan tentang eSports di Glebe School di Bromley, Inggris, menemukan bahwa 96% siswa mengatakan eSports membantu memperkuat keterampilan sosial.

Membangun Struktur
Sejak didirikannya pada tahun 2018, PlayVS telah menciptakan struktur eSports kompetitif untuk sekolah menengah AS di berbagai judul, seperti Super Smash Bros., Rocket League, League of Legends, dan lain-lain. Ini termasuk berbagai liga dan turnamen yang menempatkan sekolah menengah satu sama lain.

Namun, ada keseimbangan yang harus diperhatikan dalam mengimplementasikan struktur eSports pada tingkat pemuda. Kompetisi adalah kompetisi dan oleh karena itu bisa sangat intens. Inilah sebabnya mengapa PlayVS memutuskan untuk membentuk tim untuk memastikan bahwa acara eSports-nya tidak berdampak negatif pada kesejahteraan mental pesaingnya. Tim bekerja untuk menghilangkan lingkungan yang beracun, menghindari mentalitas ‘grind’, dan mencegah kelelahan.

“Salah satu hal yang sangat saya banggakan di PlayVS, adalah kami memiliki tim operasi langsung yang benar-benar kelas dunia dan luar biasa,” Chapman mencatat. “Ini adalah orang-orang yang membuat buku aturan atas nama negara, mereka memoderasi pertandingan, mereka mengamati dan memoderasi jalur komunikasi dan mereka mencari perilaku buruk yang terlalu intens dan kecurangan.”

Tidak peduli apakah itu eSports atau olahraga, Chapman juga menekankan pentingnya menciptakan kebiasaan sehat dan mengembangkan keterampilan sejak usia muda. Inilah sebagian alasan mengapa PlayVS baru-baru ini memperluas operasinya ke tingkat sekolah menengah pertama.

“Dari sekolah menengah pertama ke sekolah menengah rentang usia 11 hingga 18 tahun banyak kebiasaan Anda terbentuk. Jadi kami ingin memastikan bahwa kebiasaan itu melibatkan menerapkan dan mempelajari keterampilan yang berasal dari kompetisi yang sehat. eSports menyediakan salah satu saluran tersebut.”

Juga sangat penting bahwa struktur tidak hanya dibuat dari perspektif operasi liga, tetapi bahwa klub eSports yang terbentuk sebagai hasil dari ekosistem ini memiliki sistem yang tepat.

Pembentukan klub eSports di tingkat sekolah telah berkembang pesat selama beberapa tahun terakhir, dengan pelatihan terutama berada di garis depan perkembangan ini. Lebih banyak lembaga pendidikan memahami bahwa tidaklah cukup hanya memiliki tim eSports, dengan pelatih merupakan bagian yang diperlukan dari mendukung siswa.

Anderson menjelaskan: “Sama pentingnya adalah manfaat yang terkait dengan memiliki pelatih. Belajar bagaimana menjadi dilatih, menerima pelatihan, mengikuti arahan, umpan balik, bimbingan, dan dukungan.

“Ikatan antara pemain dan pelatih dapat sangat kuat bagi atlet muda dan eSports sekolah yang terstruktur membuat hal ini mungkin bagi banyak yang sebaliknya tidak akan memiliki kesempatan.”

Baca Juga : GameSquare meluncurkan FaZe Media, Amankan Investasi $11 Juta
Sumber : Esport Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament