Kebangkitan Overwatch setelah penutupan Overwatch League

Spread the love
Kebangkitan Overwatch setelah penutupan Overwatch League

Sangat jarang melihat esport berfranchise meninggalkan model bisnis sebelumnya demi ekosistem yang benar-benar terbuka. Membuka esport: Kebangkitan Overwatch setelah penutupan Overwatch League.
Berterima kasih kepada beberapa keputusan buruk, pandemi, penurunan pemirsa, sekuel yang bermasalah, dan kepemilikan baru, itulah yang terjadi pada Overwatch, kompetitif FPS milik Blizzard.
Selama fase beta Overwatch pada tahun 2015, game ini memiliki potensi untuk menciptakan sebuah scene esport yang berkembang pesat dengan tim dari seluruh dunia yang ingin bersaing begitu game itu sepenuhnya dirilis. Sementara sistem terbuka segera didirikan, Activision Blizzard memilih untuk mengunci segalanya di balik sistem yang berfranchise dengan cepat dengan slot dijual seharga yang dilaporkan $20 juta (sekitar £16 juta) masing-masing untuk musim perdananya pada tahun 2018.

Rencana itu sangat ambisius: menciptakan liga esport yang mirip dengan NBA Amerika Utara, dengan sirkus keliling yang terdiri dari tim berbasis kota. Setelah awal yang lambat pada tahun 2018 dan 2019, yang melihat liga perdananya utamanya bersaing di Blizzard Arena Los Angeles, franchise berhasil menarik perhatian cukup banyak untuk mulai melakukan perjalanan antar kota untuk musim 2020. Namun, kemudian pandemi terjadi, memaksa kompetisi untuk dilakukan secara online.

Sementara itu, pada akhir tahun 2019, Blizzard mengumumkan sekuel dari game asli tersebut, Overwatch 2, yang akan menghilangkan satu peran dan menggeser permainan dari 6v6 menjadi 5v5. Game ini mengalami penundaan, pemotongan konten, dan menerima respons yang kurang hangat begitu dirilis pada tahun 2022. Sementara itu, tim Liga Overwatch secara sistematis kehilangan uang di scene tersebut karena kurangnya pendapatan yang dijanjikan oleh liga berfranchise tersebut.

Semua ini menyebabkan tekanan yang meningkat dari tim untuk memotong kerugian mereka dan mendapatkan kembali sebagian dari investasi awal mereka. Jadi, beberapa bulan sebelum akuisisi Microsoft sebesar $68,7 miliar (sekitar £50,5 miliar) terhadap Activision Blizzard, tim diberi kesempatan untuk keluar dari franchise. Ini menandai akhir dari Liga Overwatch dan, beberapa bulan kemudian, kedatangan sirkuit baru yang terbuka, yang mengangkat semangat para penggemar dan pemain profesional.
Grup ESL FACEIT masuk ke scene Overwatch League dengan janji untuk mendemokratisasi disiplin tersebut dalam gaya ekosistem yang lebih terbuka seperti Counter-Strike, melalui Overwatch Championship Series (OWCS). Kompetisi baru ini akan memiliki major langsung dan menjadi bagian dari Piala Dunia Esport yang didukung oleh pemerintah Arab Saudi, dengan kualifikasi terbuka memberikan potensi partisipasi bagi setiap tim yang bercita-cita.

“Kami dulu memiliki tim pada tahun 2017-2018, dan kami telah mengikuti sirkuit selama bertahun-tahun,” CEO ENCE Mika Kuusisto mengatakan kepada Esports Insider. “Ada banyak kekacauan di sekitar ekosistem Overwatch League sejak Blizzard menghentikan liga. Ada banyak bakat hebat yang mencari kesempatan, penggemar dengan sabar menunggu apa yang akan datang, dan organisasi seperti ENCE berusaha untuk ikut serta dalam mengembangkan ekosistem untuk menjadi lebih berkelanjutan bagi semua.

“Grup ESL FACEIT aktif di scene ini membuat kami bersemangat tentang masa depan meskipun belum banyak terlihat untuk jangka panjang. Membuat comeback ke Overwatch League adalah bagian dari strategi ekspansi kami: kami melihat peluang untuk membantu ekosistem tetapi juga untuk mendapatkan tim yang sangat kompetitif untuk mewakili jersey kami”.

OWCS tidak hanya untuk organisasi yang kembali. Pembatalan liga berfranchise telah menarik tim baru dan investasi baru dari seluruh dunia.

“Sekarang era franchise telah berakhir, Team Falcons telah dapat melakukan entri penuh dengan skuad Korea yang mampu bermain pada level tertinggi, bersama dengan entri skuad penuh perempuan MENA, yang merupakan sesuatu yang kami sangat bangga,” Grant Rousseau, Direktur Global Esport di Team Falcons, mengatakan kepada Esports Insider.

Team Falcons, di antara tim lain seperti ENCE dan SpaceStation Gaming, telah lolos untuk major pertama — yang akan berlangsung di Dreamhack Dallas dari 31 Mei hingga 2 Juni. Saat lebih banyak detail mengenai sirkuit Overwatch terungkap, organisasi yang diakui secara global seperti Fnatic dan TSM telah mengumumkan masuk ke dalam scene tersebut.

Rousseau melanjutkan: “Tujuan kami cukup sederhana, yaitu untuk memenangkan semua yang tersedia di Overwatch. Kami baru saja memenangkan liga Contenders Korea dan sekarang kami memiliki pandangan untuk lolos dan memenangkan Major Dallas bersama dengan Piala Dunia Esport. Kami ingin menggunakan game ini untuk mempromosikan Falcons dan Overwatch bersama dan menunjukkan kemampuan kami sebagai organisasi esport.”

Peluncuran sirkuit esport yang benar-benar baru juga sepenuhnya membuka peluang bakat, dengan pemain dari franchise Overwatch League mencari peluang lain dan atlet di Contenders, sirkuit tier 2 sebelumnya game ini, sekarang dapat bersaing di panggung terbesar.

Toronto Defiant adalah merek Liga Overwatch yang paling menonjol yang tetap bertahan setelah pembatalan liga berfranchise dan sekarang bersaing dengan skuad baru di OWCS. Sementara itu, integrasi Overwatch ke FACEIT telah menciptakan jalan yang lebih jelas bagi pemain berbakat yang sedang naik daun.

“Kami bekerja tanpa henti begitu kami menyadari ada kesempatan untuk mendapatkan tim Contenders dengan inti Finlandia,” Kuusisto menambahkan. “Tapi itu bukan proses yang terlalu mudah karena scene memiliki begitu banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang roadmap Overwatch, prize pool, dan sebagainya, jadi kami harus sangat tepat tentang apa yang ingin kami bangun dan dengan anggaran seperti apa.”

Masalah utama OWCS sekarang adalah keraguan atas stabilitasnya sebagai investasi. Prize pool untuk seluruh

Baca Juga : Bayes Esports – Merekrut Co-CEO dan CFO Baru
Sumber : Esports Insider

Related Posts

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa Dalam dunia esports yang terus berkembang, kemitraan antara organisasi esports terkemuka dan merek besar. Tidak hanya menjadi langkah strategis untuk…

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Spread the love

Spread the loveberitae-sports –  Manchester City Fortnite Creative The Ladder Manchester City, salah satu klub sepakbola terkemuka di Inggris. Telah melangkah maju dalam dunia hiburan digital dengan meluncurkan peta tematik di Fortnite Creative.…

You Missed

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Team Liquid VCT Game Changers Bersama Visa

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Manchester City Fortnite Creative The Ladder

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Esports Leaders di ESI Lisbon 2024

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Alpine Esports rebranding, bermitra dengan G2 Esports

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Aurora Gaming MPL Filipina Mobile Legends Bang Bang (MLBB)

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament

Red Bull Gaming ( LOL )League of Legend Tournament